Wednesday, July 26, 2006

Bayar tagihan Matrix

Tanggal 21 Juli 2006, gue ceritanya mau bayar tagihan Matrix, listrik dan telpon. Via ATM Mandiri. Karena saldo udah cekak, gue bawa uang tunai. Setor ke rekening. Bayar via ATM.

Gue setor 500 ribu (mata uang rupiah donk. Belum punya US$ sih :p). Habis bayar Matrix, 67 ribuan, cek saldo, ternyata saldonya RP 137 ribuan!!!
Sebentar.....500.000 di kurang 67.000 kan = 423.000. Jadi harusnya saldonya ada sekitar 423 ribuan. Wah,...ini ga bener nih.

Segeralah gue meluncur ke Customer Service (CS) di bank Mandiri di Lantai 1 kantor gue. Terus curhat deh sama Ibu Dinda. Sebenernya sih lebih cocok di panggil Mbak. Masih muda sih. Di dadanya aja tersemat tanda "Trainee". Cakep lagi. *Clink*. Gue bilang, kalo gue setor 500, bla..bla..bla...
Terus sama dia dicetaklah transaksi terakhir. Ternyata, di hasil cetakan tersebut, tabungan gue sama sekali belum terdebet!! Jadi masih 500 ribuan. Kenapa bisa begini?

Mungkin karena gue melakukan transaksi sehabis menyetorkan uang, jadinya sistemnya belum refresh. Kata mereka, tunggu aja 1 jam lagi. Nanti kita lihat lagi. OK! Terus gue kembali bekerja di kantor.

Setelah makan siang, sekitar jam 13.00, gue kembali lagi. Gue tanya "Gimana Mbak? Ada solusinya" (karena  gue dapet Mbak Dinda lagi). Kata dia, belum ada perubahan. Masih sama. Tapi ga mungkin kan gue disuruh tunggu lagi? Nah, terus dia cek langsung kebagian orang-orang system, network, atau apapun namanya.

Ga lama kemudian dia kembali. Terus dengan senyum manisnya dia bilang "Pak Pungki punya berapa ATM Mandiri?" Saya bilang ada 2. Terus dia bilang "Pak, Bapak kayaknya salah menggunakan ATM deh. Soalnya, Bapak setor ke rekening 1, dan melakukan pembayaran dengan ATM rekening B. Ini hasil cetak transaksi terakhir".

Oops....dengan wajah merah seperti kepiting rebus, gue baru sadar. Pantes aja saldo gue tidak seperti perhitungan gue. Lha, gue setor kemana, narik tabungan yang mana. Hi..hi..
Akhirnya, setelah basa-basi, gue cabut dari hadapan dia yang masih saja tersenyum manis.

Tapi ada untungnya juga sih. Pengalaman itu membuat gue kalo dateng untuk setor uang, selalu lirik-lirikan sama dia. Terus senyum-senyum. Habis malu gue. Udah curhat panjang lebar, tunggu beberapa jam, eeh...ternyata yang salah gue. Cuma gara-gara ga teliti, pake ATM dan ga teliti waktu cek saldo. Berarti, lain kali gue harus lebih teliti lagi.
Post a Comment