Wednesday, September 06, 2006

Jadi pembicara. Bagian : 2

Nah, sekarang gue baru sempat nulis sambungannya. :D

Jadi waktu, gue sampe sana, ternyata gue masih punya waktu 30 menit untuk menyiapkan bahan-bahan. Soalnya, jadwal yang gue terima, ternyata mundur. Yang kemaren, tentative. Dan saat itu, gue merasa siap untuk presentasi setelah cek dan ricek selama 30 menit tadi.

Tapi ternyata....tidak semudah itu yak presentasi? Hua..ha..ha.. Sampe di depan panggung, (ini untuk pertama kalinya gue presentasi di depan bos-bos), gugup juga. Beberapa kali gue salah ngucap kata. Gue coba untuk tenang. Tarik nafas dan beranggapan, hanya gue yang paling pinter disana saat itu. He..he.. Alhamdulillah, bicara gue jadi lebih lancar. Gue bisa menjelaskan dengan baik (menurut gue) dan bisa mendemonstrasikan SISNI dengan lancar sesuai dengan slide yang udah gue siapkan.

Presentasi gue hanya memakan kira-kira 30-40 menit dari waktu yang dijadwalkan (45 menit). Sisanya, langsung di sambung oleh presentasi Pak Pudji Rahardjo tentang MASTAN. Beliau adalah sebagai Ketua MASTAN. Presentasinya bagus. Dan bisa membuat suasana jadi hidup. Cuma, ternyata lama banget. Dia presentasi dari mulai jam 11 (kalo ga salah) sampe makan siang! Jam 1!!. Jadinya, makan siangnya terlambat. Tapi ga apa-apa. Toh masih kebagian kan? :D

Nah, waktu makan siang, ternyata diruangan sebelah, ada acaranya Arini. He..he.. jadi makan siangnya bisa di dua tempat. Menunya beda. Hal pertama yang gue cari adalah es. Entah itu es buah, es campur, es kacang merah (yang ini rasanya cuma ada di Bangka deh :p). Pokoknya es dulu (biasanya, kalo di seminar-seminar begitu, es cepat habis. Makanya nyicipin dulu). Habis itu, gue cari makanan-makanan yang kira-kira ga ada dirumah atau jarang dimakan. Pokoknya, selain nasi :D
Terus gue dapet, cake, lasagna, salad, soup daging dari Thailand dan yang lain yang gue ga tahu namanya. Enak deh pokoknya.

Setelah itu, gue mampir ketempat Arini. Hmm...makan siangnya enak juga. Sayang gue udah kenyang. Jadi cuma nyicip-nyicip aja. Secara keseluruhan, menu makan siang kami dari manca negara. Yang punya Arini, relatif dari dalam negeri. Soalnya ada gado-gado, sate ayam, pastel, rendang, dan lain-lain. Dan jangan lupa, masakan dalam negeri, tidak kalah enak dengan masakan dari manca negara.

Yup, setelah kenyang, gue pulang nyetir mobil Pak Kris dan temen-temen yang ikut nebeng (gue sendiri nebeng sih). Dan sampe kantor, sudah jam 3-an, sebentar lagi pulang. Dan ga disangka-sangka, dapet honor lagi. Alhamdulillah...

Menyenangkan jadi pembicara... :-D
Post a Comment