Monday, February 12, 2007

Capek banget

Minggu 11 Februari 2007, benar-benar hari yang melelahkan. Hari itu beres-beres rumah. Maklum, sampe pengalaman ini ditulis, gue belum dapat pembantu juga. Gue beres-beres rumah sama istri gue. Yang paling capek adalah beres-beres gudang. Soalnya banyak kardus-kardus, botol-botol bekas yang gue kumpulin ga terpakai. Hmm....jadi sampah malahan. Gue beres-beres itu dari sampe jam 6 sore. Alhamdulillah, Magrib udah beres. Tapi yang pasti capek dan debu banget deh.



Malemnya, gue nemenin istri ngerjain tugasnya. Kira-kira jam 22.30, kran tempat cuci piring gue bocor. Bukan main!! Gue sama istri basah-basahan harus ganti kran air. Bayangin, tetangga gue pada tidur semua, gue masih berisik nyalain air di halaman (karena kalo ga dimatiin, airnya masih nyembur deras). Untung juga, gue masih punya celltape (selotip pipa) 3 buah. Meskipun, gue khawatir juga. Kalo itu gagal, maka gue ga punya cadangan lagi.

Solusinya, gue pinjem keran kamar mandi dulu, yang buat tempat wudhu, untuk dipasang di tempat cuci piring. Untuk nyumbat air sementara. Kalo ga gitu, airnya bisa banjir. Beresin banjirnya capek. Soalnya, gue harus geser-geser alat-alat yang ada di bawah tempat cuci piring. Lap kering gue sampe habis untuk itu. Selesai beresin kran, kira-kira jam 23.00. Habis itu, istri gue nerusin tugasnya. Gue bantu lipat baju untuk disetrika buat besoknya.



Kira-kiran jam 01.00 dini hari, tugas istri gue udah selesai. Terus habis itu mau tidur. Eh, sekring di rumah jatuh. Yang mati, adalah jalur listrik lampu tidur kamar utama dan lampu ruang tengah. Untung lampu luar, kamar mandi, dan dapur ga mati. Terus, istri gue buat lampu darurat di kamar tidur. Pake kabel gulung dari tempat yang ga mati listrik. Untung gue punya lampu tidur kecil yang 5 watt.



Akhirnya, gue baru tidur jam 2 pagi!!

Paginya gue bangun jam 6 kurang 10. Padahal gue harus bawa mobil ke kantor, karena istri gue akan lembur karena ada audit. Ya sudah, gue ngebut ke rumah ortu gue. Nitip anak gue. Ga enak sih nitip terus. (hiks...).

Gue berangkat jam 6.45 dari rumah ortu gue.



Sampe di jalan tol, seperti biasa Tanah Kusir udah macet. Bayangin aja, gue sampe Tanah Kusir jam 7.17. Ya udah pasti macet. Tapi gue berusaha secepat mungkin untuk bisa nganter istri gue biar ga terlambat. Dia jam kantornya ketat. Tidak boleh terlambat. Jika terlambat, ada pengurangan nilai, yang nantinya akan mempengaruhi penilaian kinerja setiap tahun. Sampe di Paku Buwono, kira-kira jam 7.45. Masih ngebut gue. Terus sampe di Ratu Plaza, kira-kira jam 7.55. Tinggal 5 menit menuju kantor!!



Dari sana, ngebut. Masuk 3 in 1, karena adik gue ikut. Sampe jembatan BNI 46, ternyata lampu merahnya mati. Sehingga diatur manual oleh polisi. Yaaahh..... yang itu benar-benar diluar kendali deh. Akhirnya sampe gerbang Landmark jam 8 tepat. Istri gue pasti telat. Naik lift dan yang lain, paling makan sekitar 2-3 menit. (Hiks...)



Maaf yah Bunda... (hiks...hiks...)



powered by performancing firefox

Post a Comment