Monday, February 26, 2007

Kekurangan Kubuntu AMD 64bit

Seperti postingan gue tanggal 22 Feb, gue pake Kubuntu untuk bekerja. Karena komputer gue (punya kantor sih) pake AMD64 bit, ada beberapa kekurangan yang muncul.
Kekurangan yang pertama adalah, browser yang digunakan, FireFox dan Konqueror (at least itu yang gue coba), ga bisa dukung Flash. Di situs Adobe, adanya cuma flash installer 32 bit. Jadi ga cocok kalo di pake di 64 bit. Tapi ga terlalu masalah kok dengan itu.

Kedua,
Masalah kalo standby. Setelah di standby, komputer gue ga bisa 'bangun' lagi. Jadi harus dinyalakan lagi lewat tombol power. Itu berarti = restart. Kalo gitu, apa gunanya standby? Gue pake Lenovo J3000. Dan di keyboard dia memang ga ada tombol power/wake up atau yang sejenisnya. Jadinya gue ga tahu juga sih harus menghidupkan darimana. Kalo Windows, setelah di standby, komputer gue bisa dihidupkan lagi dengan hanya menekan tombol Enter.

Ketiga,
Kubuntu belum ada Wine yang 64 bit. Jadinya ga bisa jalanin aplikasi Windows di Linux. Yang paling penting adalah jalanin M$ Office. Karena bagaimana pun OpenOffice bukan M$ Office. Jadi nggak 100% kompatibel juga.

Gue coba dulu deh cari solusinya.

Btw, 64 bit ternyata nggak terlalu terasa perbedaanya dengan 32 bit. Ini mungkin karena aplikasinya masih 32 bit semua.
Post a Comment