Wednesday, February 07, 2007

Pembantu berhenti

Hmm... udah lama gue ga ngisi blog lagi. Di rumah memang ga bisa mainan komputer. Kalah sama anak gue. He..he.. becanda sama dia lebih baik daripada main komputer :D

Anyway, di akhir Januari 2007, pembantu gue berhenti. Dua-duanya. Kelihatannya, itu gara-gara tangan anak gue kena setrikaan. Nyebelin banget. Udah pulang dari kantor naik motor, macet, kehujanan dan pastinya kedinginan, sampe rumah, gue lihat tangan anak gue kena setrikaan di lengan. Lukanya panjang dan melepuh. Hitam pula. Udah gitu, gue tanyain ke pembantu gue, Umi (yang ngurus anak), dia ga tahu. Tanya Siti (yang ngurus rumah), dia juga ga tahu. Nah, kalo pada nggak tahu, terus mereka pada kemana waktu anak gue luka???

Sebenernya masih banyak hal-hal yang bikin jengkel karena ulah mereka berdua. Yang paling parah, ya itu tadi. Tangan anak gue kena setrika. Tapi setelah gue tegur, istri gue negur, sebenernya masalah itu udah nggak terlalu kita masalahkan. Cuma, please deh, hati-hati kalo jaga anak orang (kata ibu gue, merekanya yang ga niat kerja).
2 minggu kemudian, (31 Januari 2007) mereka minta berhenti. Alasanya adalah mereka malu dengan kami, karena kami tetap berlaku baik kepada mereka. Yah, kalo menurut gue sih, mereka memang udah pengen berhenti aja. Cuma nyari-nyari alasan. Yang bikin nggak enaknya lagi adalah, Umi adalah anak pembantu tetangga gue. Cuma beda 2 rumah dari rumah gue. Kalo anaknya gue marahin (tegur), kan ibunya juga pasti belain anaknya kan? Istri gue sih udah ngobrol langsung dengan ibunya (Mbak Mien) bahwa, kami nggak mau kalo gara-gara anaknya berhenti kerja dari kami, terus hubungan kami dengan Mbak Mien jadi renggang. Dia sepakat sih dengan itu. Mudah-mudahan hubungan kami memang tidak jadi renggang.

Sekarang gue lagi nggak punya pembantu nih. Lagi nyari. Susah nyari pembantu sekarang. Udah telpon / tanya sana-sini, tapi masih belum dapet nih. Insya Allah, bulan ini gue udah bisa dapet pembantu baru yang NIAT kerja. Itu penting. Sisanya sih bisa diajarin. Doa'in yang segera bisa dapat pembantu baru. Soalnya gue jadi nggak enak ngerepotin banyak orang. Terutama orang tua gue yang sekarang jadi bantuin ngurusin anak gue.
Post a Comment