Tuesday, March 06, 2007

Joki 3 in 1

2 Maret 2007, gue ke kantor bawa mobil. Karena istri gue masuk kantor jam 7.30, gue harus bisa sampe kantor dia tentunya sebelum jam 7.30. Tapi ternyata di Tanah Kusir macet. Tumben. Padahal ini hari Jum'at. Biasanya ga semacet tadi. Mungkin juga sih gue yang lagi ga beruntung. Karena ngejar waktu, dan gue harus cari jarak terpendek untuk sampe di Sudirman sebelum jam 7.30. Gue pilih lewat Pakubowono yang tembus ke Ratu Plaza.

Mau ga mau, gue harus ambil joki sebelum masuk 3 in 1. Kalo nggak, ditangkep Bro. Nah, waktu di Hang Tuah, gue ambil joki. Perempuan. Setengah baya. Tapi waktu itu, tiba-tiba gue lihat para joki lari berhamburan ke segala arah. Entah kenapa.

Di jalan, gue ngobrol dengan dia. Ternyata, jadi joki itu penuh perjuangan. Dia cerita, kalo pada lari, biasanya ada kamtib. Itu lho, yang sering pake baju kayak hansip. Dia juga cerita, pernah ada yang ketangkep, terus digebukin sampe mati di pos polisi terdekat (gue lagi di Hang Tuah). Bukan main. DIGEBUKIN SAMPE MATI!!!

Salah apa sih di joki sampe harus mati??? Dengernya gue kesel banget. Ibu joki tadi juga cerita, kalo polisi, bahkan jika ada pengendara mobil menaikkan joki di depan hidung si polisi, polisi tadi tidak menindak. Tapi si Kamtib ini malah gebukin joki sampe mati.

Kalo menurut pendapat gue, selama joki tadi tidak merugikan orang lain (misalkan bikin jalanan macet, bikin huru-hara, dsb), biarin aja. Toh mereka cari makan. Pengendara mobil yang mengambil joki, harusnya sudah siap dengan resiko yang terjadi dengan mengambil joki, (misalkan dirampok di joki, dsb). Karena itu adalah keinginan si pengendara mobil. Nggak ada yang nyuruh kan dia ambil joki. Dan memang pengendara mobil juga harus hati-hati dengan itu (termasuk gue juga).

Ada komentar?



powered by performancing firefox

Post a Comment