Wednesday, May 16, 2007

Bengkel Motor Ardian BSD

Senin 14 Mei 2007, istri gue mampir ke bengkel motor Ardian di Ciater. AHASS tapi gue lupa nomornya. Rem belakang motor gue bunyi. Gue tahu sih, kampas rem gue udah mulai tipis. Tapi memang gue belum sempat ke bengkel. Sabtu sebelumnya gue ada acara, Minggu-nya lupa :p

Nah, waktu istri gue kesana, sama montirnya ditodong macem-macem. Dia bilang "Bu, ini rem belakang udah habis. Ini udah kelihatan" (padahal dia belum bongkar apa pun). "Rem depan juga udah habis sepatunya. Rantainya juga udah kendor. Ganti aja sekalian Bu." Mungkin si montir itu ada benernya juga, tapi caranya gue ga suka. Lha, dia belum bongkar apa pun, udah bilang ini perlu ganti, itu perlu ganti. Ga tahu dia yang pinter banget motor, atau gimana.

Untungnya istri gue bilang "Wah, saya ga tahu. Tunggu keputusan suami dulu deh. Sekarang servis aja dulu buat bisa dipake selama 3 hari." Hari Kamis - Minggu kan ada libur 4 hari. Rencananya memang kami mau ke bengkel. Dan mau ganti spare-part di bengkel biasa. Bengkel Union Motor. Karena, pengalaman ganti disana, montirnya menjelaskan dulu, kenapa perlu diganti. Dan keputusan tetap berada di user. Terserah mau ganti atau nggak.

Terus si montir Ardian tadi bilang "Bu ini mur di belakang sudah hilang. Diganti ga?" Karena berpikiran harga mur murah, istri gue bilang, ganti aja. Terus di montir ganti mur itu. Dia bilang "Bu, stok mur-nya habis. Pake mur motor saya aja dulu." (artinya mur bekas kan?).

Setelah bayar, istri gue kaget, mur-nya itu ternyata harganya 21 ribu rupiah. Gue pikir juga, harga mur berapa sih? Masa sampe segitu? Karena udah dibayar, dan uang tidak bisa kembali, ya sudah. Ini buat pengalaman aja.

Ternyata bengkel Ardian Motor tidak profesional. Kapok gue kesana lagi.





Powered by ScribeFire.

Post a Comment